Karena Foto Paha Mulus, Bacawagub dari PDIP Mundur dari Pilkada Jatim

730

pribuminews.com – Peta politik menjelang Pemilihan Kepala Daerah Jawa Timur 2018 mendadak berubah. Itu setelah Abdullah Azwar Anas, bakal calon wakil gubernur dari PDIP yang dipasangkan dengan Saifullah Yusuf, dilanda kabar tak sedap.

Puncaknya, Sabtu (6/1/2018), beredar isi surat Anas yang berisi keputusannya mengembalikan mandat sebagai bacawagub kepada DPP PDIP.

Keriuhan politik di timur Pulau Jawa itu bermula dari beredarnya sejumlah foto seronok laki-laki mirip Anas bersama seorang perempuan misterius.

Foto itu tersebar melalui aplikasi obrolan berbasis ponsel. Setelahnya, potret-potret itu juga bertebaran di media-media sosial.

Satu foto menampilkan seorang laki-laki berkaus biru duduk di dalam mobil. Di bagian perut ke bawahnya, melintang paha mulus diduga seorang perempuan. Sementara di hadapan mereka terdapat sebotol anggur.

Foto lainnya menampilkan laki-laki berkaus putih tanpa celana berada di dalam kamar. Di belakangnya, persisnya di depan cermin, terdapat sebotol anggur yang sama seperti pada foto pertama.

Sedangkan foto lain berlatar ruang kamar yang sama, menampakkan satu laki-laki dan perempuan tengah duduk berpangkuan di kursi untuk bermesraan.

Anas tak sendirian gelisah saat foto-foto itu tersebar di dunia maya. Anggota DPR RI dari Partai Gerindra, Bambang Haryo juga turut merasa diresahkan.

Sebab, sejumlah media mengklaim paha mulus dalam foto yang beredar itu milik istrinya, Asrilia Kurniati.

Haryo tegas menolak klaim media-media tersebut. “Istri saya itu orang sibuk, dan memimpin beberapa organisasi, dan dia pun sering bolak-balik ke Surabaya atau Jakarta sehingga tidak ada keterlibatan dengan Anas,” kata Bambang ditemui di Surabaya.

Bambang menyesalkan sejumlah pemberitaan dipublikasikan tanpa klarifikasi, sehingga merugikan nama baik istrinya.

“Beberapa media daring yang mengeluarkan berita polemik tersebut tanpa adanya konfirmasi, dan hal ini perlu saya luruskan,” kata Bambang.

Bambang yang ditemui di salah satu hotel di Surabaya mengakui, polemik menjelang pilkada itu wajar. Apalagi menilik prestasi Abdullah Azwar Anas yang sudah mendunia.

“Saya mengakui Pak Anas mempunyai prestasi yang bagus di wilayahnya, sehingga dia bisa naik menjadi calon wakil gubernur, namun demikian gejolak pasti ada,” tutur anggota Komisi VI DPR ini.

Anas sendiri, Jumat (5/1), sudah angkat bicara mengenai foto-foto tersebut. Menurutnya, potret-potret itu disebar untuk membunuh karakternya. “Mengenai desas-desus itu saya sudah terbiasa. Pembunuhan karakter dan teror kerap saya terima, begitu juga keluarga. Bahkan hal seperti itu sudah ada sejak tahun kedua saya menjabat sebagai Bupati Banyuwangi,” kata Anas dalam keterangan tertulisnya, Jumat (5/1).(teropongsenayan)

Comments

comments