Sektor Makanan dan Minuman Jadi Contoh Implementasi Industry 4.0

177
foto: Humas Kemenperin

pribuminews.com – Industri makanan dan minuman (mamin) ditetapkan sebagai salah satu sektor manufaktur nasional yang telah siap menjadi percontohan terhadap penerapan teknologi Industry 4.0 di Tanah Air. Kinerja positif yang terus ditunjukkan oleh industri mamin nasional belakangan ini membuka peluang untuk semakin berdaya saing dalam berkompetisi di pasar global.

“Potensi industri mamin di Indonesia bisa menjadi champion, karena supply dan user-nya banyak. Untuk itu, kuncinya di industri mamin adalah food innovation and security,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada Seminar Nasional yang mengangkat tema Strategi dan Inovasi Sektor Pangan: Menjawab Tantangan Era Industri 4.0 di Jakarta, Rabu (21/3).

Kemenperin mencatat, nilai ekspor produk mamin nasional pada tahun 2017 mengalami peningkatan di tengah persaingan global, dengan capaian sebesar USD11,5 miliar, naik dibanding tahun 2016 yang berada di angka USD10,43 miliar. Sementara itu, laju pertumbuhan industri mamin pada tahun 2017 mencapai 9,23 persen, jauh diatas pertumbuhan PDB nasional sebesar 5,07 persen.

Bahkan, peran industri mamin terhadap PDB sebesar 6,14 persen dan terhadap PDB industri nonmigas mencapai 34,3 persen, memberikan kontribusi tertinggi dibandingkan sektor lainnya pada tahun 2017. Untuk investasi, PMDN di industri mamin mencapai Rp38,5 triliun, sedangkan PMA USD1,97 miliar. Sektor industri mamin juga mampu menyerap banyak tenaga kerja, yakni lebih dari 3,3 juta orang.

Menurut Menperin, pihaknya tengah memfokuskan lima sektor industri nasional yang bakal menjadi unggulan untuk memperkuat fundamental struktur manufaktur Tanah Air dalam mengimplementasikan sistem revolusi industri keempat. “Ada lima sektor yang kami siapkan, yaitu indutri mamin, tekstil dan pakaian jadi, otomotif, elektronik, dan kimia,” sebutnya.

Sektor-setor tersebut akan didorong untuk menguasai teknologi yang menjadi ciri khas era Industry 4.0, antara lain artificial intelligence, internet of things, big data, robotics dan 3D printing. “Dengan mereka menerapkan teknologi terkini, industri mamin atau sektor lainnya, mampu menjadi pengungkit dalam memacu pertumbuhan industri manufaktur nasional, termasuk menciptakan lapangan kerja,” imbuhnya.

Airlangga meyakini, revolusi industri keempat menjadi lompatan besar bagi sektor industri nasional, di mana teknologi informasi dan komunikasi akan dimanfaatkan sepenuhnya. “Tidak hanya dalam proses produksi, melainkan juga di seluruh rantai nilai industri sehingga melahirkan model bisnis baru dengan basis digital guna mencapai efisiensi yang tinggi dan kualitas produk lebih baik,” paparnya.

Ketua Umum Gabungan Pengusahan Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (GAPMMI) Adhi S. Lukman memberikan apresiasi terhadap Kemenperin atas segala upayanya dalam menghadapi era revolusi industri keempat. “Untuk itu, kami juga menyiapkan beberapa langkah strategisnya, termasuk dalam menciptakan inovasi produk di industri mamin,” ujarnya.

Adhi menambahkan, dalam memudahkan implementasi Industry 4.0, diperlukan koordinasi yang kuat antara pemerintah dengan pelaku industri. Hal ini agar cita-cita mewujudkan pertumbuhan dan peningkatan daya saing sektor manufaktur dan perekonomian nasional dapat tercapai. “Salah satu contoh kolaborasi yang telah dihasilkan, yaitu terbitnya PP 9/2018 yang menjadi harapan bagi industri dan Indonesia,” terangnya.

Peran IFIC

Khusus bagi industri mamin, Kemenperin terus mendorong agar setiap perusahaan dapat menjadi pemasok global melalui dukungan pembentukkan Indonesian Food Innovation Centre (IFIC) yang didirikan oleh GAPMMI, Business Innovation Center (BIC), serta Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization (CSIRO).
“Dengan adanya IFIC ini diharapkan bisa jadi center of excellent bagi industri mamin di Indonesia. Di tingkat ASEAN, telah menyepakati bahwa industri mamin menjadi sektor andalan ke depan, termasuk dalam pengembangan ekonomi digital,” papar Airangga.

IFIC adalah salah satu hasil dari program Indonesia-Australia Comprehensive Partnership Agreement (IA-CEPA), di mana Kemenperin bertindak sebagai focal point. “IFIC ini nantinya mempunyai peran sebagai penghubung global antara industri mamin terhadap inovasi di bidang agro untuk mendukung ketahanan pangan. Jadi, bisa meningkatkan nilai tambah,” jelas Menperin.

Di samping itu, IFIC mempunyai misi untuk mempromosikan produk dan layanan agro-pangan Indonesia. “Dewasa ini organisasi industri dibentuk oleh perilaku perusahaan yang terkoneksi secara global, sehingga keterlibatan suatu perusahaan dalam global value chain menjadi sangat penting. Apalagi, saat ini diperlukan standarisasi internasional untuk perluasan pasar produk industri,” lanjutnya.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Ngakan Timur Antara menyampaikan, beberapa strategi yang akan ditempuh IFIC saat ini adalah membuat sistem database inovasi agro-pangan dan membangun kerja sama dengan asosiasi industri luar negeri.

“Kerja sama dengan pihak luar negeri ini memungkinkan industri dalam negeri untuk melakukan benchmarking, mengetahui teknologi proses terkini, memperoleh pendidikan vokasi, pengembangan keahlian untuk best practice serta peningkatan produktivitas,” tuturnya.

Menurut Ngakan, langkah sinergi ini juga akan menguntungkan kedua belah pihak karena daya tarik Indonesia sebagai pasar produk pangan sangat besar. “Australia sebagai contoh telah siap menjalin kerja sama karena pangsa pasar ASEAN yang mencapai 600 juta orang, ditambah lagi jika melihat lebih spesifik terhadap pangsa pasar produk halal yang mencapai 1,8 miliar orang,” ungkapnya.

Selain kerja sama dengan luar negeri, IFIC ke depannya akan didorong untuk berkolaborasi dengan Balai Besar Industri Agro (BBIA), salah satu unit pelayanan teknis di bawah BPPI Kemenperin. Kolaborasi ini ditujukan untuk membentuk Taman Sains dan Teknologi atau Science Techno Park (STP) yang berfungsi sebagai wahana interaksi antara industri, akademisi dan pemerintah. (pam)

Comments

comments